Header AD


(Cerbung 1) Hati Yang Tertinggal Di Kota Kembang Bandung






Oleh : Kurniawati
Pontianak, September 2015
Malam itu tidak seperti biasa,  Shella sedang asyik membuka–buka  sosmednya. Tengah asyik –asyiknya dia memainkan sosmed di laptopnya,  mata mungilnya tertuju pada sebuah pesan di media sosialnya.

“Hai Assalamualaikum. Bisa Minta Bantuannya ? “, Tanya Galih.
             “Boleh,” jawab Sheila.
“Kamu bisa buat design kartu name tag gak pake corel ? Butuh banget malam ini,” tanyanya lagi.
      “Bisa. Ntar di buatin,” jawab Sheila.
                    
Shella pun lalu membuat design yang di minta. Dengan penuh semangat.  Satu jam berikutnya name tag pun selesai di buat. Setelah itu shella mengirim hasil designya. Membuat design name tag memang bukan hal yang biasa baginya. Hanya saja, sampai saat ini aplikasi editing yang dipelajarinya masih belum terlalu di kuasai. Alhasil untuk mengedit saja ia harus berulang kali melihat buku panduan.

Sudah selesai ? Bisa minta nomor hapemu ? Sebagai tanda terima kasihku, Aku  beliin kamu pulsa deh,” kata Galih.
***
Dua  minggu kemudian si cowok menghubungi  Shella melalui viral komunikasi online.  Cowok tersebut bernama galih.

            “Hai...Apa kabar........!!!!,” Tanya Galih.
     “Ia baik. Tumbenya nannya kabar. Ada apa yah ?,” jawab Sheila.
            “Gak cuman kepengen mastiin kabarmu aja........!!!!,” jelas           Galih.

Sheila merasa bingung dengan keadaan itu. Sebab dia merasa heran dengan tingkah laku Galih yang membuat di salting.
***
Seperti biasa, Sheila dan teman – temannya hang out  di sebuah cafe. Hanya saja saat ngumpul, semua teman Sheila saling menceritakan semua kisah cinta mereka bersama kekasihnya masing – masing. Mulai dari yang sering di beliin barang mahal, diajakin makan hingga diajakin nikah secara terang – terangan. Hanya Sheila yang terlihat tidak terlalu tertarik dengan pembicaraan yang ada.

            “ Woi Sheil..... tumben lesu gitu mukanya. Kenapa cantik ?,” kata dia.
             “ Heum enggak kenapa – kenapa sher.. hanya lagi gak srek aja gini,” jelas sheila serambi mengaduk lemon tea di hadapannya.
            “ Kalau kamu ada masalah, ceritain dong sama kita. Kita udah berteman lama lo,” jelas sherli               sambil memandangi sheila.

Namun sheila hanya tersenyum tanpa mengeluarkan kata sedikit pun. Karena Sheila tidak ingin teman-temanya mengetahui tentang hatinya yang sedang risau karena di hubungi oleh Galih secara tiba – tiba.
***
Pagi itu matahari enggan menampakkan dirinya lantaran di tutupi awan comulunimbus yang membawa kehidupan bagi makhluk di bumi. Sheila hanya bisa melamun memandangi langit dari jendela kamarnya. Alangkah terkejutnya di saat-saat itu pula telepon berdering kembali. Rupanya Galih masih penasaran dengan Sheila.

“Ia hallo. Ada keperluan apa lagi lih ? Ada proyek kecil berhadiah pulsa lagi ?” tawa Sheila.
“Enggak mau nelpon aja sih. Kamu apa kabar ya Sheila ?”, tanya Galih.
“Baik kok. Ada angin apa nelpon ?,” tanya Sheila sambil membuka koran.
“Mau ngasih tau aja kalau aku ada menang lomba film gitu dari perusahaan pos indonesia. Cek aja di medsos,”  kata  Galih.
“Ia... entar deh di liat. Apa kabarnya Galih ?,”  kata sheila.
“Baik, kamu apa kabar ? Udah makan ?”, tanya Galih baik.
“Ya udahlah. Ech, nggak ada pertanyaan laen apa. Itu mah udah keseringan lih. Tiap orang pastinya selalu mengeluarkan kalimat itu,” gumam Sheila.
“Kapan lo mampus ?” Tanya  Galih lagi.
“Mampus mah cuman tuhan yang tau. Pertanyaan lu gitu gitu amat,” jawab Sheila.
“Lu maunya apa sih ? emang bener ya kata orang. Cewek itu kalau di ajuin pertanyaan sama cowok ada aja salahnya,”  gumam Galih heran.
Tuuuttutututu….. tututututut……
“Aduuhh kenapa nih hape ?,” omel Galih.
Galih pun mencoba untuk menghubungi Sheila sekali lagi.
Sisa pulsa anda tidak mencukupi untuk melakukan panggilan ini. Segera lakukan pengisian ulang…..
“Ya ellah. Pulsanya habis …… pppffhhhhh…,”  kata Galih kesal.

***
     Bulan demi bulan berlalu. Hubungan mereka makin bertambah hangat. Meskipun mereka hanya berbicara via telpon. Sampai suatu ketika Shella bertanya kepada Galih tentang keseriusannya.

     “Kok kayaknya aku semakin hari semakin sayang ya sama kamu ?,” kata Sheila mengungkapkan          isi hatinya.
     “Kamu yakin ?,” Tanya Galih membalikkan pertanyaan Sheila.
      “ Iya yakin,” Sheila mengungkapkan isi hatinya.
     “Ouh iya Sheil, Aku baru aja keluar dari kantor tempatku kerja kemarin,” curhat Galih.
     “Kenapa keluar lih ? Bukanya hal – hal yang berbau film dan sinematografi itu kesenanganmu dan        hobimu lih ?” Tanya Sheila heran.
   “ Aku ngak bisa kerja ngerangkap gitu,” jelasnya.
   “Ouh.Ya udah. Mana baiknya aja deh. Aku juga cuman mau bilang aku suka sama kamu. Yakin             nggak ?,” Ucap Sheila.
   “Aku bisa apa coba ?,” jelasnya.

    “ Yah ngak tau juga akunya. Intinya Aku suka sama kamu,” Ucap Sheila.
Galih yang tak bisa berbuat apa – apa dengan pertanyaan Sheila, hanya bisa diam lalu mematikan heandphonnya.
Tuuuuttttuuuuutttttttttuuuuuuu…………..
***
                Pengungkapan perasaan Sheila ke Galih bukan tanpa alasan. Ini juga karena Galih yang biasa menelpon Sheila sehingga Sheila menganggap itu bukanlah hal biasa dari seorang cowok. Akibat dari hal itu pulalah benih benih cinta Sheila kepada Galih mulai tumbuh. Hanya Karena perbedaan kota saja yang membuat Sheila terkadang ragu. Pasalnya Sheila tinggal di Pontianak, sedangkan Galih di Bandung. Mungkin saja itu yang membuat Galih agak sedikit ragu menjawab pertanyaan Sheila.
***
Bandung, Maret 2016
     Akibat berhentinya Galih dari pekerjaan yang bisa di bilang hobinya itu, kini Galih pun sibuk dengan kegiatan mencari lowongan kerja di surat kabar setiap paginya sambil menyeruput segelas kopi dan menyantap tahu gejrot buatan ibunya yang paling ia sukai.

            “ Anak mama ini mukanya udah pas, hanya saja ada yang kurang. Belom ada pekerjaan dan                     jodoh. Entar deh mama cariin jodoh,” ledek mama Galih.
            “Ya elah mah. Kok jadi ngobrolin hal begituan sih. Gampang mah itu,” jawab Galih.

            Saat asyik meladeni Ibunya, tiba – tiba mata sipit Galih tertuju pada bagian koran yang menampilkan lowongan kerja. Galih pun berniat mengikuti semua lowongan yang ada di dalam Koran. Galih pun berpindah dari teras rumah menuju ke kamar untuk mencari ijazah SMK. Hanya barang itulah yang ia miliki. Galih bukan terlahir dari keluarga berada. Untuk melanjutkan kuliah saja ia belum bisa. Ia terlahir dari keluarga sederhana dan saat ini ayahnya hanya seorang pensiunan kantor swasta dan ayah galih saat ini kerja sebagai penjaga malam di daerah rumahnya. Hanya itu pekerjaan ayah galih pasca pensiun sambil mengisi masa tuanya.
***
Bandung, Mei 2016
            Cuaca bandung kali ini sama cerahnya dengan wajah Galih yang siap untuk menghantarkan dua belas curriculum vitae sebagai persyaratan  untuk melamar pekerjaan ke 12 perusahaan ternama di bandung.
Langkah Galih sempat terhenti karena cuaca Bandung yang memberikan harapan palsu kepadanya. Awan Comulunimbus kembali menyambangi langit hingga Galih hanya bisa menepi ke kedai kopi kecil di sudut kota itu.
Saat hendak menuju ke kedai tersebut, tanpa sengaja Galih menyenggol seorang wanita.

“ Aduh mbak maaf,”  ucap Galih lirih.
“Galih ? kamu inget aku gak ?” Tanya Selfi.
“Kakak tingkatnya Sinta ya ?” Tanya Galih.
“Iya. Eh masih sama Sinta kan ya ?” Tanya Selfi.
“Aduh, enggak mbak. Udah putus. Shintanya juga udah nikah,” jawab galih.
“Heum, lah sekarang kamunya sama siapa ?” Tanya Serli.
“ Nggak sama – sama siapa. Jomblo tueee kak” jawab Galih.
“Bukannya kamu kerja di Production House  terkenal itu yah ?,” jelasnya.
“Udah gak lagi kak. Capek. Kerjanya merangkap melulu. Ini lagi mau ngantar lamaran ke 4 perusahaan lagi. Kali – kali aja diterima,” jelasnya.
“ Kamu gak kuliah lih ?” Tanya serli.
“Gimana mau kuliah mbak. Ngak ada biaya,” jawab galih dengan muka memelas.
Sambil memegang tangan Galih tanpa ragu, serli berkata..
“Semangat aja lih. Suatu saat pekerjaan yang kamu inginkan dan bikin kamu nyaman juga akan keliatan di ujung matamu,” kata Serli.
“ Mbak, maaf tangannya,” kata Galih.
“ Ech, iya maaf. Ouh iya itu surat lowongan kerjanya di anterin ke berapa perusahaan ?,” tanya Serli.
“Ke 12 perusahaan mbak,”  jawab Galih.
“Heum. Semangat amat,” Puji Serli.

          Saking asyiknya mereka ngobrol, mereka lupa jika ada pelayan kedai yang sudah sejak satu jam menunggu mereka memesan makanan.
          Sejak awal Galih dan Serli duduk memang ada pelayan yang menghampiri mereka. Tetapi Galih dan Serli lupa akan hali itu.

“Mas, Mbak, mau pesan apa ?” Tanya pelayan.
“Ech, mas sejak kapan mas di sini ?,” Tanya Serli.
“Dari tadi udah 1 jaman lebih,” jawab pelayan.
“Ya ellah kenapa gak di tegur kami dari tadi,” kata Serli sambil melihat menu menu.
Galih hanya bisa tertawa melihat pelayan yang bergaya bak pesilat karena kesal dengan pertanyaan Serli.
“ Kamu kenapa lih ?” Tanya Serli.
“Ngak kenapa – kenapa.” Jawab Galih.

       Serli lalu mengalihkan pandangannya ke arah pelayan yang kebetulan saat itu sedang berada di posisi tangan hendak memukul orang dengan ancang – ancang layaknya belalang.

“Ech, masnya ini lagi kenapa,” Tanya serli heran.
“Ngak kenapa – kenapa mbak, lagi latihan jadi orang Ganteng seperti teman di hadapan mbak,” jelasnya.
“ Ouh iya mas. Saya pesan lemon tea dingin aja, kamu apa lih ?” Tanya serli.
“ Apa aja deh,” jawab galih.
“Samain aja mas,” Serli memesan.
“Oke siap mbak,”  Pelayan langsung bergegas menyediakan pesanan Serli.

             Bersambung ………




           




(Cerbung 1) Hati Yang Tertinggal Di Kota Kembang Bandung (Cerbung 1) Hati Yang Tertinggal Di Kota Kembang Bandung Reviewed by nia kurnia on 02:20 Rating: 5

No comments

Post AD