Header AD


(Cerbung 2) Hati Yang Tertinggal Di Kota Kembang Bandung


kurniawati     
BANDUNG, JUNI 2016
Matahari pagi ini mungkin masih malu – malu untuk menampakkan dirinya di hadapan Galih yang kali ini sudah siap untuk jogging pagi. Yah.. hanya kegiatan itu yang bisa membuat Galih bisa tenang. Menikmati udara pagi bandung  dengan jogging bukan hal mudah. Galih termasuk orang yang malas bangun tidur. Syukur – syukur bangun. Kalau gak bangun dia rasain deh kebasahan permanent akibat di siram ibunya.
Galih terbiasa bangun pagi akibat ada yang selalu mengingatkan dirinya. Hanya Serlilah yang bisa menenangkan hatinya dan membangunkan dirinya. Setiap pagi hape selalu berdering.
Kring………….. kring…………….. kring………… kring………
‘Bangun ya sayang…’
Rupanya itu sms dari Serli. Rupanya pertemuan  di café telah mengukuhkan rasa di hati galih untuk dekat dengan serli. Galih pun sampai lupa dengan Shella yang pertama kali selalu ia hubungi. Semua itu karena Galih tak tahu bahwa Serli telah membantunya masuk di sebuah perusahaan produk- produk kebutuhan di saat mandi yang cukup terkenal bernama umilever.  Sekaligus tanda ucapan terima kasih Galih kepada Serli dan kebetulan ia juga suka dengan Serli.
***
Pontianak , Agustus 2016
Drreeettttt……… dreeettttt…….
Getaran Hape membuat Galih yang bekerja jadi teralihkan. Rupanya telepon itu dari Shella.
“ Hai Galih apa kabar ? gimana kabarnya saying ? sehat ?” Tanya Shella.
“Sehat kok. Aku lagi sibuk nih bongkar-bongkar barang. Teleponnya entar aja ya ?” jawab galih.
“ kok gitu sih ? aku kangen.” Manja Shella.
“ Ntar kita chat aja. Aku ambil shift malam kerjanya. Jadi aku minta maaf,” jwab Galih yang sedikit berbohong karena ketika sedang di telpon, galih hanya duduk memperehatikan orang bongkar muat. Karena galih punya jabatan Kepala Gudang di Umilever.
“Yaahh… udah…. Bye sayang,” jawab shella mengakhiri percakapan.
***
Pontianak , Akhir Agustus 2016
Sheila merasa inilah waktu yang tepat untuk mengungkapkan kembali isi hatinya kepada galih. Lalu ia menchat galih.
“hei… kok kamu berubah sayang ? Aku cuman kepengen tau kabar kamu aja kamu gak perduliin aku. Kamukan tau aku suka sama kamu.” Isi Chat Shella.
“iya aku tau kamu sayang sama aku. Aku ngak bermaksud menyakiti perasaanmu. Cuman aku ngerasa udah nemuin yang tepat buat aku. Dan aku juga udah mulai ngerasa sudah saatnya aku untuk serius,” jelasnya.
Mendengar perkataan itu shella juga mulai merasa sumringah. Itu berarti  kejujurannya tidak sia sia.
“ jadi kamu suka dong sama aku ?” Tanya shella balik.
“Maaf. Kita jauh. Aku ngak bisa mastiin kita bisa bersama lagi. Aku lagi serius sama kakak tingkatnya mantanku dulu si sinta. Sekarang dia lagi lanjut S2. Dan aku ngedukung banget dia ngelanjutin kuliahnya di bidang hokum.” Jelas galih.
Galih tidak mau menjelaskan lebih detail akan hal dari A sampai Z prihal bertemunya dia dengan serli.
“Ouh, jadi kamu suka sama cewek yang bisa ngelanjutin S2 nya  iyah deh iya.. aku paham kok. Aku cewek yang lelet dalam menyelesaikan studyku. Aku juga mau ngelanjutin s2.. kok jadi ginih sih ?” Tanya shella heran.
“ Buka gitu. Kita jauh. Tapi kamu tetap jadi  temen terbaikku,” jawab Galih.
“Ok.” Jawab Shella singkat.
Galih tak tau. Kalau Shella juga  amat mencintainya. Kenapa ? Karena Sheilla termasuk orang yang anti yang namanya pacaran. Tapi bukan berarti dia tidak tahu problem orang pacaran. Shella pernah menjadi korban lelaki yang baru kenal tetapi udah berani nyosor duluan (ciuman). Itu membuat Sheilla malas untuk pacaran secara langsung. Ia jadi hanya berani mengenal cowok yang ngomong duluan dan selalu minta izin sama orang tuanya kalau mau keluar.
Sheila hanya bisa berucap dalam hati :
Terima kasih.
Bandung dan semua cerita tentang romantisme di setiap sudut kotanya
Maaf..
Telah meniggalkan hati yang baru saja di taburi benih cinta…
Sayangnya benih cinta itu tak bertahan lama
Kebasahan cinta dari hujan tak lagi mau mengguyuri benih itu
Ia mati tak betunas oleh tersangka hujan yang tak       menciptakan kebasahan



(Cerbung 2) Hati Yang Tertinggal Di Kota Kembang Bandung (Cerbung 2) Hati Yang Tertinggal Di Kota Kembang Bandung  Reviewed by nia kurnia on 11:27 Rating: 5

No comments

Post AD